Archive Pages Design$type=blogging

JEBAKAN BETMEN PROMO RUMAH MENYESATKAN....

Udah lama nggak beli rumah, kemarin pas lagi jalan-jalan ke daerah Serpong ke sonoan lagi, saya nemu spanduk promo perumahan di pinggir Jala...

Udah lama nggak beli rumah, kemarin pas lagi jalan-jalan ke daerah Serpong ke sonoan lagi, saya nemu spanduk promo perumahan di pinggir Jalan yang langsung bikin mata saya melek cerah ceria bacanya: 'DP 22 JUTA'

Langsung saya jadi nggak tenang duduk di mobil, sibuk maksa-maksa si Ayah mampir ke kantor pemasaran rumah itu.

"Ngapain? Emang punya uang untuk beli rumah?" tanya Ayah. Sebetulnya Ayah udah nggak heran kalo saya suka jelalatan tiap kali liat spanduk promo perumahan. Itu hobby lama saya. Tapi tiga tahun terakhir ini saya kapok nggak pernah beli rumah lagi gara-gara kepentok, pas mau jual salah satu rumah ternyata susah laku karena bisnis property lagi lesu.

"Kalau harganya murah, nanti saya bisa ngusahain dapet uangnya dari mana," jawab saya sambil nyengir.

Sejujurnya saya cuma penasaran. Biasanya DP rumah kan paling sedikit 10% dari harga rumah. Kalau DP-nya 22 juta, berarti harga rumahnya sekitar Rp 220 jutaan dong? Masa iya sih hari gini masih ada rumah harga 220 jutaan? Ah, mungkin apartemen, pikir saya lagi. Ya udah, iseng mampir aja sambil cuci mata.

Sampai di kantor pemasaran, saya sempat dicuekin sama marketingnya. O iya, waktu itu saya pake bajunya emang lagi ngaco banget. Cuma pake celana pendek belel, kaos, dan sendal jepit. Bukan tampang calon konsumen yang potensial deh pokoknya 😂

Akhirnya setelah nunggu agak lama, mas marketingnya baru nyamperin saya setelah dibisikin (dengan keras, sampe saya ikutan denger), "Mas, Ibu itu dateng pake mobil sedan Ca***," sama satpam yang bantu nyariin parkir mobil Ayah di luar. Mas-Mas marketing mendadak agresif dan ramah nyamperin saya. Ok deh, memang kebanyakan orang masih menilai orang lain dari penampilan luarnya 😂

Ternyata kali ini saya kena jebakan betmen. Harga rumah yang ditawarkan sekitar 780 jutaan, luas tanah sekitar 60 atau 70m-an, saya lupa. DP 22 juta itu uang pertama yang harus dibayarkan begitu saya setuju beli rumah, lalu paling lambat sebulan kemudian saya harus bayar DP kedua sekitar Rp 60 jutaan. Setelah itu masih harus bayar DP lagi (lagi-lagi saya lupa jumlahnya karena mendadak kehilangan minat). Sisanya baru bisa dicicil pake KPR.

Saya langsung liat-liatan sama si Ayah sambil cengar-cengir.

"Masih mau iseng-iseng beli rumah?" tanya Ayah ngeledek.

"Nggak ah. Kalo harganya masih 300 jutaan saya masih bisa nyelip-nyelipin uang untuk bayar cicilannya. Tapi kalo harga segini, DP-nya aja udah 200 jutaan, jadi nggak bisa cuma buat iseng-iseng lagi."

Si mas-mas marketing langsung nyamber dengan tampang jutek, "Hari gini udah nggak ada, Bu, rumah harga 300 jutaan. Biarpun Ibu cari ke pelosok-pelosok juga nggak bakal dapet."

"Iya, saya tau, Mas. Makanya saya heran tadi liat spanduk di depan komplek perumahan ini tulisannya DP 22 juta. Biasanya DP kan paling kecil 10℅. Kalau di spanduk di tulis DP 22 juta, ya bayangan saya itu 10℅ dari harga rumah."

"Bayangan Ibu beda sama itung-itungan kita. Kalau Ibu cari rumah yang murah banget, di komplek ini nggak ada. Di sini rumah paling murah harganya 700 jutaan." Si Mas masih ngotot.

"Masalahnya bukan di situ, Mas. Tapi spanduk kalian di pinggir jalan itu menyesatkan. Harusnya jangan bilang DP 22 juta kalau kenyataannya pembeli harus bayar DP 200 jutaan. Saya bukan mau cari rumah yang murah-murah banget. Saat ini saya juga nggak butuh-butuh amat beli rumah. Cuma mau investasi aja kalau harganya cocok dan hitung-hitungan pembayaran cicilannya masuk akal dengan kondisi keuangan saya. Ternyata nggak cocok, ya udah Mas nggak usah marah kalo saya nggak jadi beli," jawab saya sambil tetep senyum.

"Ibu rumahnya dimana?" tanya si mas marketing masih dengan nada sengak. Saya sebutin nama perumahan tempat saya tinggal sambil pamitan, dan si Mas marketing ngeliatin saya sampe masuk mobil.

Pelajaran yang saya dapat dari kejadian itu, pertama tentu saya bersyukur banget udah punya rumah dari jaman harga rumah masih terjangkau untuk ukuran kantong saya. Rumah yang saya beli dengan harga nggak sampai 1 M sekitar 6 tahun lalu, sekarang harganya sudah naik beberapa kali lipatnya. Kalau saya baru beli rumah ini sekarang, pasti saya nggak sanggup bayar cicilannya.

Untung dari awal nikah proritas saya dan si Ayah sama; yang penting punya rumah dulu. Kecil dan belinya nyicil nggak apa-apa. Cicilan lama-lama lunas, rumah kecil bisa dijual dan uang penjualannya bisa untuk bayar DP rumah yang lebih besar.

Kedua, jangan gampang percaya sama tawaran atau promo yang terlalu murah menggoda. Pasti ada jebakan betmen di baliknya.

Dan yang ketiga, tetaplah rendah hati, meskipun orang lain memandang sebelah mata. Jangan gampang kepancing emosi, cuma gara-gara orang lain merendahkan kita. Nggak semua orang perlu tahu siapa kita. Yang lebih penting, tetap bersikap baiklah pada siapa saja.

Re-post dari FB https://www.facebook.com/caesiliaintan.pratiwi (GitarPLUS Founder)

COMMENTS

Nama

alergi amandel ambeiyen anemia angin duduk antioksidan artikel asam lambung asam urat asi asma batu empedu batuk batut bau badan bau mulut bawang dayak bawang putih bayi benalu teh bengkuang beras kencur berat badan BERITA beser biduran binahong borok buah naga cacar cacar air cacingan ciplukan darah darah rendah darah tinggi datang bulan daun pandan daun salam daun sirsak dehidrasi demam berdarah diabetes diare diet disentri efek samping empedu epilepsi flu gagal ginjal garam gigi GINJAL gula darah haid hepatitis hernia hikmah hipertensi hormon humor idul fitri imun imunitas infeksi INFO insomnia islam jahe jamu jantung jerawat jeruk nipis kandung kemih kandungan kanker kanker ovarium karbohidrat kayu manis kecantikan kelapa ijo kemangi kembung kencing manis keputihan kista klit manggis kolestefol kolesterol koleterol kopi koreng kulit kuman kunyit kutu lambung langsing ldl lemak lemon lever limpa lipoma LUCU maag madu malaria manggis massages masuk angin mata megkudu melahirkan menstruasi miana migrain minyak motivasi nafsu makan nyeri obesitas otak OVARIUM panas dalam paru-paru pencernaan PEPAYA peredaran darah perut perut kembung pijit pinggang pisang promo PROMOSI prostat protein radang radang gusi rambut REFLEKSI rematik resep rhematik rokok sakit kepala salak santri saraf sariawan sebah seks SELINGAN sembelit senam kegel serat serviks sirih merah stamina stres stress stroke sukun susu tekanan darah tekokak timun tips tips ibu hamil trigliserida tulang tumor urut usus vco vertigo video vitamin wajah wasir wortel YOGA zaitun
false
ltr
item
Sehat Itu NIKMAT: JEBAKAN BETMEN PROMO RUMAH MENYESATKAN....
JEBAKAN BETMEN PROMO RUMAH MENYESATKAN....
https://lh3.googleusercontent.com/-Uff0xx37FbE/WJ8gbQCLmnI/AAAAAAABDlo/vIiiQQPFrxs/s640/%25255BUNSET%25255D.jpg
https://lh3.googleusercontent.com/-Uff0xx37FbE/WJ8gbQCLmnI/AAAAAAABDlo/vIiiQQPFrxs/s72-c/%25255BUNSET%25255D.jpg
Sehat Itu NIKMAT
http://sehatunikmat.blogspot.com/2017/02/jebakan-betmen-promo-rumah-menyesatkan.html
http://sehatunikmat.blogspot.com/
http://sehatunikmat.blogspot.com/
http://sehatunikmat.blogspot.com/2017/02/jebakan-betmen-promo-rumah-menyesatkan.html
true
4521513147045907937
UTF-8
Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago